Puluhan Sajam dan Satu Senpi Diamankan Polisi Dalam Pengembangan Kasus Penembakan di Sampang

SAMPANG || radarjatim.co – Puluhan senjata tajam (Sajam) dan satu unit senjata api (Senpi) diamankan polisi saat melakukan penggeledahan dirumah salah satu tersangka kasus penembakan di Kabupaten Sampang, Madura, Jawa-timur.

Sebelumnya diketahui, dalam pengembangan kasus penembakan yang menimpa seorang tokoh masyarakat (tomas) asal Kecamatan Banyuates beberapa pekan lalu tersebut, polisi telah menetapkan tiga orang sebagai tersangka.

Adapun identitas dari ketiga tersangka tersebut yakni inisial (S), (H) dan (W). Ketiganya merupakan warga asal Kabupaten Sampang Madura Jawa-timur.

Dijelasakan Kabidhumas Polda Jatim, (Kombes Pol Dirmanto), bahwa Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jatim, memback-up penanganan kasus penembakan yang terjadi di Sampang, Madura tersebut.

“Sampai saat ini sudah 13 orang saksi yang diperiksa dan sudah ada tiga orang yang ditetapkan sebagai tersangka,” kata Kombes Pol Dirmanto, saat berada di Sampang, Rabu (3/1/2024).

Kabidhumas Polda Jatim ini menambahkan, bahwa tiga orang yang ditetapkan sebagai tersangka salah satunya adalah oknum kepala desa.

Setelah menetapkan tiga orang sebagai tersangka, kata Kombes Pol Dirmanto, petugas melaksanakan penggeledahan di dua rumah dan satu gudang para tersangka dipimpin langsung oleh Dirreskrimum Polda Jatim Kombes Pol Totok Suharyanto.

“Satu rumah yang kita geledah hari ini salah satunya adalah rumah oknum kades,” terang Kombes Dirmanto.

Sedangkan untuk peran para pelaku dan motif, Kombes Pol Dirmanto menyebut masih dalam proses pemeriksaan.

“Ini masih kita tunggu bagaimana hasil pemeriksaan berikutnya setelah nanti semua akan dirilis,” tegasnya.

Setelah dilakukan penggeledahan lanjut Kombes Dirmanto, ada beberapa barang bukti yang diamankan, diantaranya, Sajam, HP dan ada beberapa barang bukti lain yang disita penyidik.

Sementara senpi yang digunakan tersangka untuk melakukan penembakan masih dalam proses pemeriksaan oleh labfor.

“Untuk hubungan ketiga tersangka sampai saat ini masih dalam pemeriksaan,”terang Kombes Dirmanto.

Kabidhumas Polda Jatim ini juga kembali menegaskan, dari hasil pemeriksaan saksi – saksi, tidak ditemukan motif politik dan tidak ada kaitan dengan politik.

“Kami tegaskan, dari hasil pemeriksaan, peristiwa penembakan ini tidak ditemukan motif politik dan tidak ada kaitan dengan politik,” tutup Kombes Dirmanto.

(Korwil Mdr)