Pemerintah Berkomitmen Dorong Pengembangan EBT Panas Bumi

Pemerintah berkomitmen untuk terus mendorong pengembangan panas bumi melalui berbagai skema bisnis yang lebih menjanjikan dan pengembangan inovasi teknologi yang terjangkau

Ma'ruf Amin, saat pembukaan The 9th Indonesia International Geothermal Convention and Exhibition 2023 di Jakarta Convention Center Foto : Setwapres

Jakarta, Radarjatim.co – Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin menyatakan, pemerintah berkomitmen mengembangkan panas bumi atau geotermal sebagai salah satu energi baru terbarukan (EBT).

Pemerintah berkomitmen untuk terus mendorong pengembangan panas bumi melalui berbagai skema bisnis yang lebih menjanjikan dan pengembangan inovasi teknologi yang terjangkau,” kata Ma’ruf Amin, saat menghadiri The 9th Indonesia International Geothermal Convention and Exhibition 2023 di Jakarta Convention Center, Rabu (20/9).

Dengan dukungan tersebut, pemerintah mengharapkan kapasitas pembangkit panas bumi di Indonesia akan mencapai 700 gigawatt pada 2060.

Baca Juga :  Resmi Dilantik Jadi Menteri ATR/BPN, AHY : Momentum Partai Demokrat Setelah Hampir 10 tahun Sebagai Oposisi.

Lebih lanjut, Ma’ruf Amin meminta ada perbaikan kualitas data serta insentif dalam kegiatan eksplorasi panas bumi sebagai upaya menurunkan risiko pengembangan panas bumi di Indonesia. Menurutnya, hal ini sekaligus untuk menjaga harga jual listrik panas bumi yang lebih kompetitif.

Ma’ruf Amin menyebut, perlu dukungan program dan perbaikan mekanisme untuk menarik lebih banyak minat pengembang panas bumi di Indonesia. Pemerintah telah menyediakan insentif eksplorasi panas bumi dalam bentuk pendanaan melalui program Pembiayaan Infrastruktur Sektor Panas Bumi, dan Program Mitigasi Risiko Sumber Daya Panas Bumi. “Saya berharap para pengembang panas bumi dapat memanfaatkan fasilitas ini dengan sebaik-baiknya,” pintanya.

Baca Juga :  Presiden Harga Komoditas Pangan di Pasar Jatinegara Dalam Kondisi Baik

Wapres Ma’ruf mengungkapkan, keberadaan pembangkit panas bumi juga dapat berkontribusi mendorong pertumbuhan ekonomi lokal, khususnya dalam pembangunan infrastruktur dan meningkatkan pendapatan masyarakat. Selain itu, untuk memaksimalkan potensi pemanfaatan langsung panas bumi, baik untuk pengolahan di sektor agrikultur, sarana rekreasi, dan pariwisata.

“Saya berharap pemerintah daerah dapat lebih berperan aktif dan menjadi fasilitator dalam kegiatan pengusahaan dan pemanfaatan panas bumi, sekaligus memberikan pemahaman secara holistik kepada masyarakat,” kata Ma’ruf.

Baca Juga :  SONGSONG TAHUN BARU ISLAM, KATAR KECAMATAN OMBEN AGENDAKAN KHITAN MASSAL GRATIS

Selain itu, Ma’ruf Amin juga menekankan, pengelolaan panas bumi harus tetap memperhatikan ekosistem agar tidak merusak hutan dan mengancam kehidupan satwa. Sebab, sebagian besar sumber panas bumi berada di dalam kawasan hutan. “Untuk itu, upaya pelestarian kawasan hutan di area sumber panas bumi perlu dilakukan secara berkelanjutan,” kata Ma’ruf Amin.

(RJ/TMR)