Kemenag Gresik Bungkam Soal Ponpes Bodong yang Kerap Lakukan Pungli pada Santri

Gresik, radarjatim.co.~ Terkait pemberitaan tentang Ponpes Tahfidzul Qur’an Al Faqih di Kecamatan Manyar tepatnya di Jl. KH. Abdullah Faqih No.23, RT. 4, RW.2, Suci, Kecamatan Manyar Kabupaten Gresik, Jawa Timur yang belum memiliki ijin operasional (ijop). Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Gresik, M. Ersat bungkam.

Berkali-kali Awak Media mencoba konfirmasi terkait banyaknya kasus di Ponpes tersebut melalui WhatsApp, M. Ersat tidak pernah merespons.

Padahal, Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas pernah meminta seluruh pimpinan satuan kerja Kementerian Agama (Kemenag) menandatangani Pakta Integritas dan siap dicopot dari jabatan bila tidak mampu melaksanakan program yang berdampak luas pada masyarakat dalam sembilan bulan ke depan.

Baca Juga :  Gelar Musrenbang Anak 2023, Gresik Ingin Jadi Kabupaten Yang Nyaman Bagi Anak

Pemerhati Pendidikan pondok pesantren (Ponpes), Mas’ud , S. Pd angkat bicara mengenai sikap M. Ersat yang kurang responsif terhadap konfirmasi awak media maupun aduan masyarakat, Mas’ud menilai seharusnya sebagai seorang kepala Satker di wilayah Kementerian Agama yang dipimpinnya itu, M. Ersat dituntut menguasai lapangan, dan harus punya kemampuan manajerial yang baik.

Baca Juga :  Wali Murid Kembali Menjerit Adanya Uang Gedung, SPP dan Uang Kas Kelas di SMK dan SMA, Kadisdik Jatim Terdiam, Gak Bahaya ta

“Sekarang kondisinya, pimpinan Kemenag terkesan hanya jadi simbol saja. Sejauh ini kita tidak melihat progres kelebihan dari Kepala Kemenag sekarang dengan sebelumnya. agar tidak menjadi persepsi miring terhadap Kementerian Agama, ada baiknya dilakukan evaluasi secepatnya,” Ucap Mas’ud.

Ramai diberitakan sebelumnya, Selain tidak memiliki ijin, Pengasuh Ponpes Tahfidzul Qur’an Al Faqih, Husnul Widad juga melakukan tindak kekerasan pada anak didik dan sering mengucapkan kata-kata kotor serta bersikap arogan, Husnul Widad juga melakukan pungli dan denda kepada santri karena hal-hal yang tidak masuk akal.

Baca Juga :  Biaya Seragam Siswa Baru SMAN 1 Kebomas Dinilai Terlalu Mahal

Akibat ulahnya yang keterlaluan, Husnul Widad pernah diprotes oleh Wali Santri dan puluhan LSM dan awak media, merasa dirinya bersalah, didepan puluhan Wartawan Husnul Widad membuat surat pernyataan untuk tidak mengulangi perbuatan arogan dan sewenang-wenang terhadap Santrinya.

(Red)